Kabel Gas Akhirnya Putus Juga… :(

beberapa hari yg lalu, terjadi pengalaman kurang menyenangkan dengan Pace. selongsong gas terasa berat saat diputar, seret.. 😦

rencana kalo ada waktu luang mau nglumasin kabelnya, tapi nasib berkata lain. belum sempet dilumasin, eh putus duluan pas pagi-pagi manasin motor. 😥 untungnya putus pas di rumah (kabel gas putus juga masih bilang untung) 😀

kabel gas putus, stok kabel yg dikanibal, beserta peralatan pendukung

dan akhirnya sempet gak sempet kudu nyempetin juga, bongkar-bongkar kabel gas. untungnya lagi sisa dulu yg kabel ke TPS-nya putus (FYI kabel gas Apache dari selongsong bercabang 2, 1 menuju karburator, 1 menuju sensor posisi gas/TPS dan yg menuju TPS pernah putus 1 kali) gak dibuang, jadi masih punya stok kabel gas di rumah.

pertama mari lepas jok dan tangki Apache. trus lepas kabel gas dari karbu dan TPS serta di percabangan kabel gas dengan menarik rumahnya, biarkan kabel pendek tetep nggantung di stang motor.

sudah dilepas, kabel gas pendek dari selongsong gas biar nggantung di bawah stang

selanjutnya prosesi jogress alias penggabungan pun dilaksanakan (kaya digimon wae jogress :P)

lepas kabel yg akan diganti, tinggal tarik saja sambil agak direnggangkan pengait di percabangan kabelnya. pasangnya juga tinggal soroong.. dan mak klek. sukses! fusion berhasil! 😀

 

setelah gabung, dilumasi pake chainlube sepunyanya

sekarang tinggal dipasang lagi ke motor. oya hampir lupa, sekalian lumasi dulu mumpung dilepas 😉

dan setelah terpasang, jangan lupa stel posisi kabel agar yg di karbu n TPS kompak nariknya. 🙂

yg merah semacam TPS

 

pastikan kabel di TPS n karbu sudah kompak nariknya saat digas

 

siap jalan!

alhamdulillah,,motor siap disajikan digasss! 😀

 

#oya kenapa di gambar ada alat-alat mengerikan? palu, arit, dkk?? itu karena saya emosi ditarik kok gak  lepas-lepas, tak getok aja rumah percabangannya pake palu! duagg!!  eh gak pecah! 😯 ambil arit, getok lagi arit pake palu, setelah beberapa kali akhirnya pecah juga.. :mrgreen: setelah pecah baru saya tau ada kalo ada pengait yg bisa dilepas dengan cara direnggangkan. 😆

Iklan

Servis Besar Sandal Gunung, Sekalian Modifikasi Ae!

Sandalku jebol! byuuhh.. nyebelin bener, kaki sehat tapi jalan pincang gara-gara sandal bermasalah, kekerenan saya jadi berkurang 25%, tapi masih tetep keren! :mrgreen:

yang jebol tali di kanan atas noh

yg jebol tali di kanan atas noh

baru 4 kali muncak gunung, 1 kali nyusur goa, sandal gunung murmer 30 ribuan saya sudah jebol juga persis di mulut goa mBrahala. sandal gunung kw 99 bener dah.. 😀

beli lagi? gak ada duit alokasi buat sandal! akhirnya bongkar sendiri, servis dhewe. sekalian dimodifikasi biar lebih kuat. 🙂 (lebih…)

Rafting Dab!! Mengarungi Derasnya Progo Atas..

setelah naik gunung, sekarang pindah haluan.. nyemplung sungai bro! tanggal 26 Februari 2011, bersama teman-teman kampus, saya mengikuti (lebih tepatnya mengadakan :mrgreen: ) kegiatan rafting/arung jeram di sungai Progo Atas. sekedar informasi sungai Progo dibagi menjadi 2 tempat untuk rafting, Progo Atas dan Progo Bawah. sebenarnya masih ada lagi Progo Kandangan (atasnya Progo Atas) hanya saja masih belum begitu umum. Progo Atas memiliki grade (tingkat kesulitan) sekitar III atau menengah, sementara Progo Bawah pada grade IV-V alias cukup sulit, di situ terdapat jeram terbesar se-Jawa Bali.

refresh materi sebelum ngarung

(lebih…)

Laporan Jalan-jalan,,Jogja-Aceh (bagian VI, Finish!!!)

iseng baca-baca artikel lama di blog ini, eh baru sadar kalo artikel jalan-jalan Jogja-Aceh belum rampung.. :mrgreen: ada 1 konsep yg masih belum dipublish, wis langsung publish aja mumpung ingat..

Hari ke-6 jalan-jalan, insyaAllah inilah hari terakhir dalam perjalanan kali ini.. udah jam 10 nih, gek start! perjalanan dimulai dari kota Medan, Pio melaju perlahan di antara kendaraan yg ramai berlalu-lalang di Medan yg ga jauh beda ramenya dengan kota besar di Jawa. begitu masuk jalan lintas timur Medan-Banda Aceh Pio langsung tancap gas, jalanan yg lumayan mulus dan sepi sangat menggoda untuk menambah kecepatan.. tercatat Pio melaju dengan kecepatan 80-100an kpj. melewati Binjai-Pangkalan Brandan, kemudian hampir sampai perbatasan SumUt-NAD, eh ada pak polisi yg nyegat, ritual seperti biasanya razia dilakukan. SIM, STNK lengkap, perlengkapan motor lengkap, “sempat ditanya dari mana mas?” Jogja pak.. “masyaAllah!” 😯 pak polisi shock, terus semaput.. ya gak lah masa’ polisi gitu aja pingsan? :mrgreen: “ya udah silahkan lanjut, ati-ati..” pesan pak polisi. woke, makasih pak! kita pun lanjut.. oya selama dicegat, tak ada kendaraan lain yg dicegat juga, padahal banyak pengendara roda dua tak berhelm tapi dibiarkan saja. mungkin cuma razia buat yg tampangnya mencurigakan.. 😈

plat AB masuk Atjeh!

(lebih…)

Fitur-fitur Motor yang (buat saya) Ga Penting! (1)

motor baru sekarang banyak banget fitur-fitur baru yg dulunya ga ada, mulai dari PBL, SKS, SHO, charger, sampe mp3 player. nah dari sekian banyak fitur itu, ada 1 yg akhir-akhir ini memunculkan pro-kontra, yap AHO ato automatic headlight on. fitur ini menghilangkan saklar di lampu utama di motor, hingga begitu mesin nyala, lampu pun nyala. penting ga sih? kalo buat saya sendiri, saya bilang ini ga penting!! lho kenapa kok ga penting? kan AHO ➡ DRL itu bisa menekan angka kecelakaan, udah banyak tu risetnya. apa ga penting untuk selamat di jalan??

Axelo ber-DRL

(lebih…)

  • Arseep

  • Anggotane: