Servis Besar Sandal Gunung, Sekalian Modifikasi Ae!

Sandalku jebol! byuuhh.. nyebelin bener, kaki sehat tapi jalan pincang gara-gara sandal bermasalah, kekerenan saya jadi berkurang 25%, tapi masih tetep keren!:mrgreen:

yang jebol tali di kanan atas noh

yg jebol tali di kanan atas noh

baru 4 kali muncak gunung, 1 kali nyusur goa, sandal gunung murmer 30 ribuan saya sudah jebol juga persis di mulut goa mBrahala. sandal gunung kw 99 bener dah..😀

beli lagi? gak ada duit alokasi buat sandal! akhirnya bongkar sendiri, servis dhewe. sekalian dimodifikasi biar lebih kuat.🙂

pertamax! mari siapkan toolkit! obeng, kunci pas, tang, dsb..

toolkit nih

ngawur! yg itu toolkit buat benerin motor dul!! ini yg bener: gunting, pemes/silet/cutter, jarum, benang (yg kuat), potongan webing/ambil dari sandal yg rusak/ bahan lain yg kuat tapi tidak terlalu tebal, serta lem untuk karet sandal yg kuat dan lentur.

ini yg bener, yg nggantung itu jarum loh..

pertama, pisahkan bagian atas dan bawah sandal tepat di perbatasan bahan atas/empuk dan bahan bawah/agak keras/sol menggunakan cutter. kalo udah enak bisa ditarik pake tangan. tapi lakukan dengan hati-hati, jangan sampai salah jalur karena bagian atas biasanya lebih mudah sobek.

setelah dipisah, gambar kiri solnya, kanan bagian atasnya

kedua, tarik tali-talinya hingga lepas agar bisa dijahit, dan mari kita menjahit untuk menggabungkan kedua sisi dengan perantara sebuah tali webing (saya make tali sandal lain yg juga sudah lama jebol) yg telah dipotong secukupnya menggunakan gunting. model jahitannya terserah saya, elek yo ben rasah protes, yg penting (kayaknya) kuat.😛

kayak gini jahitan saya :malu:

disinilah yg saya sebut modifikasi, dengan menggabungkan kedua sisi tali harapannya tali lebih mampu menahan beban yg diterimanya. pada tahun 2000-an, sandal gunung saya yg warisan dari abang masih terhubung antara tali kanan-kiri. kemudian tahun 2007-an sudah tak terhubung, tapi bagian tali yg masuk dan dilem cukup panjang. dan di tahun 2010-an ke sini, tali yg masuk dan dilem semakin mini saja. yah ngirit cost produksi laah.. yg penting dari luar tetep keliatan cakep, kualitas semakin mbohh.. rct..😦

*note: untuk beberapa merk lokal yg pernah saya pakai, mungkin tidak semua

..

ketiga, rekatkan tali-tali ke tempat semula, pastikan kuat! jangan lupa untuk melihat posisi tali, jangan sampe tinggi sebelah ato mereng-mereng, karena kelak akan mengganggu kenyamanan kaki kita. gampangnya liat saja posisi awal dimana tali menempel, ato kalo dulu sandal gak enak, bisa sambil dicoba memasukkan kaki agar diperoleh kenyamanan maksimum.

sebelum dijahit (kanan) dan yg sudah dijahit serta direkatkan (kiri)

keempat, rekatkan bagian atas dan bawah sandal dengan lem, di bagian ini jangan pelit lem!👿 olesi lem saja semua bagian yg kelak akan menempel, bukan cuma pinggirnya saja, karena akan gampang lepas. apalagi cuma bagian tengahnya saja, dijamin kita akan keliatan geblek kalo make sandal gunung yg cuma dilem tengahnya.😆

kelima, tunggu hingga lem benar-benar kering (tiap merk lem punya spek masing-masing butuh berapa jam untuk kering) dan akhirnya…

jengjeng…!!!

inilah sandal saya yg baru!!😀 baru-san dibenerin maksudnya..😛

siap jalan-jalan!

ayo kita jalan-jalan lagii…😉

 

#catatan: istilah sandal gunung entah muncul dari mana, karena menurut saya sandal sejenis ini pun jika digunakan untuk mendaki gunung dari sisi keamanan masih kurang memadai, sandal tidak akan melindungi kaki kita dari resiko cedera saat terkilir atau kaki terantuk batu dsb.

sepatu untuk olahraga lari masih relatif lebih aman untuk kegiatan mendaki gunung, dan sepatu gunung dengan tinggi hingga menutup mata kaki jauh lebih baik dari segi keamanan.

sandal gunung hanya sedikit unggul di sisi kenyamanan, karena tidak berat dan tidak kemasukan air saat hujan.

jika terpaksa menggunakan sandal untuk mendaki, gunakanlah dengan hati-hati, jangan sampai terkilir ato terantuk batu. karena sepertinya itu sakit.. ra percaya? coba wae nggajul watu!👿

Tinggalkan komentar

14 Komentar

  1. paiman klaten

     /  8 Maret 2012

    he he
    kalo ada sandal atau sepatu yang jebot lem nya… pasti aku lem lagi juga bro, pake fox yang kalengan… habis dilem lebih malah lebih kuat dari barunya. he he

    Balas
  2. paiman klaten

     /  8 Maret 2012

    ini kalo dalam bahasa lingkungan disebut … reuse… he he GO GREEN

    Balas
  3. Juragan tuyul

     /  8 Maret 2012

    Top! kereatip Mas…😀
    BTW lem Castol masih ada yg jual ya? he…

    Balas
  4. Soooool spatu!:mrgreen:

    Balas
  5. weh…bukak praktek sol sendal mok??

    Balas
  6. lare

     /  14 Maret 2012

    mau awet dan murah ? coba sandal BAN.. “show room” nya di pasar cawas, klaten, di pinggir jembatan deket grosir bu sri… harga 15 ribu, kata bokap, 8 ribu dapet.. ak beli februari 2009 mpe sekarang masih oke.. jangan kan cuma mol, ngantor pun ak pake, jadi bisa di bilang, saat moto melek, saatnya sandal BAN..

    Balas
    • sandal ban emang awet banget, tapi kurang nyaman kalo untuk jarak berkilo-kilo meter mas..😉
      dulu malah pernah bikin dari ban bekas mobil, lumayan sih daripada sandal jepit kalo cuma buat muter-muter jarak dekat.😀

      Balas
  7. selfbeside

     /  27 April 2012

    ya ampun mas, beli baru aja, udah gak aman tuh buat kaki

    Balas
  8. hayah

    Balas
  9. yellow

     /  15 November 2015

    thank guys

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: