Kabel Gas Akhirnya Putus Juga… :(

beberapa hari yg lalu, terjadi pengalaman kurang menyenangkan dengan Pace. selongsong gas terasa berat saat diputar, seret.. 😦

rencana kalo ada waktu luang mau nglumasin kabelnya, tapi nasib berkata lain. belum sempet dilumasin, eh putus duluan pas pagi-pagi manasin motor. πŸ˜₯ untungnya putus pas di rumah (kabel gas putus juga masih bilang untung) πŸ˜€

kabel gas putus, stok kabel yg dikanibal, beserta peralatan pendukung

dan akhirnya sempet gak sempet kudu nyempetin juga, bongkar-bongkar kabel gas. untungnya lagi sisa dulu yg kabel ke TPS-nya putus (FYI kabel gas Apache dari selongsong bercabang 2, 1 menuju karburator, 1 menuju sensor posisi gas/TPS dan yg menuju TPS pernah putus 1 kali) gak dibuang, jadi masih punya stok kabel gas di rumah.

pertama mari lepas jok dan tangki Apache. trus lepas kabel gas dari karbu dan TPS serta di percabangan kabel gas dengan menarik rumahnya, biarkan kabel pendek tetep nggantung di stang motor.

sudah dilepas, kabel gas pendek dari selongsong gas biar nggantung di bawah stang

selanjutnya prosesi jogress alias penggabungan pun dilaksanakan (kaya digimon wae jogress :P)

lepas kabel yg akan diganti, tinggal tarik saja sambil agak direnggangkan pengait di percabangan kabelnya. pasangnya juga tinggal soroong.. dan mak klek. sukses! fusion berhasil! πŸ˜€

 

setelah gabung, dilumasi pake chainlube sepunyanya

sekarang tinggal dipasang lagi ke motor. oya hampir lupa, sekalian lumasi dulu mumpung dilepas πŸ˜‰

dan setelah terpasang, jangan lupa stel posisi kabel agar yg di karbu n TPS kompak nariknya. πŸ™‚

yg merah semacam TPS

 

pastikan kabel di TPS n karbu sudah kompak nariknya saat digas

 

siap jalan!

alhamdulillah,,motor siap disajikan digasss! πŸ˜€

 

#oya kenapa di gambar ada alat-alat mengerikan? palu, arit, dkk?? itu karena saya emosi ditarik kok gakΒ  lepas-lepas, tak getok aja rumah percabangannya pake palu! duagg!!Β  eh gak pecah! 😯 ambil arit, getok lagi arit pake palu, setelah beberapa kali akhirnya pecah juga.. :mrgreen: setelah pecah baru saya tau ada kalo ada pengait yg bisa dilepas dengan cara direnggangkan. πŸ˜†

Lhoh?! TVS Ikut-ikutan Bajaj?!

beberapa hari kemarin saya maen ke dealer TVS Jombor, saat di sana saya iseng minta brosur, dan saya pun terkejut.. 😳 eh salah emoticon 😯 ini dia si brosur yg mengejutkan saya ➑

 

brosur harga motor TVS

coba lihat harga Apache: 15,8 juta untuk tipe single discbrake dan 17,5 juta untuk double discbrake. FYI (lebih…)

Berbagai Macam Spion Motor

ide artikel kali ini tiba-tiba saja njedul ketika di sebuah grup facebook ada yg berkeluh kesah tentang spion di motor SST-nya yang dirasanya terlalu jyadul ach!Β  oleh sebab itu dia berkeinginan untuk mengganti spion milik motornya dengan spion milik motor YNJZ yang dirasa lebih keren. 😎 tapi kemudian dia menyadari ternyata terdapat perbedaan mendasar pada spionnya dengan spion idamannya. gagal lah rencananya untuk memiliki motor keren+spion keren, yang ada tetep motor keren+spion jadul πŸ˜› :mrgreen:

spionnya masih jyadulll..

nah ternyata masing-masing merk motor itu memiliki spion dengan ciri khas ulir masing-masing sehingga tak semuanya dapat ditukar pasang secara plug n play see. ini dia ciri khas mereka: (lebih…)

Kesan Setelah 20 Bulan ber-Apache Ria

bener nggak ya udah 20 bulan? ya anggap aja gitu lah.. πŸ˜› saya pake sejak Mei 2009 hingga sekarang Januari 2010, bener kok 20 bulanan. sekarang saya mau mengungkap beberapa kesan saya sebagai seorang biker awam terhadap si kuda betina dari India ini (serius kudanya TVS emang betina! yg nggak percaya coba liat aja logonya di motor Apache ada yg menonjol di deket kaki depan!) :mrgreen:

dari kesan kurang baiknya dulu!

– urut dari depan, cakram motif pink kembang-kembangnya baru di bulan ke 6an udah keliatan mbaret, yg ternyata disebabkan oleh kampas rem bawaannya yg jelek, kata orang-orang sih mengandung asbes dan apa gitu jadi keras bikin baret piringan. ➑ ganti kampas rem saja pake merk lain

– berikutnya deket cakram, sekitar bulan november kemarin atau bulan ke 18 sil shock depannya bocor hingga olinya rembes.

– selanjutnya cat di bandul stang mulai ngelothok(asli bagian ini gampang ngelothok). bikin jorok penampilan wae πŸ‘Ώ ➑ cat ulang, kalo punya temen pada dikrom lumayan manis juga.

– lalu ke belakang dikit lagi pelatuk klep bawaan Apache juga kurang jos, yg mengakibatkan setelan mudah berubah kerenggangannya terutama setelah bekerja keras dalam waktu yg lama ➑ solusinya punyaku diganti pake punya Kaze.

– trus mundur lagi ketemu sama si footstep deh. itu footstep belakang nggak bisa nglipet sempurna, kayak ada yg ngganjel n jadi gampang turun lagi kalo dipake. nggak begitu ngganggu sih, cuma agak aneh aja.. 😦

– di bawah footstep ada standar, ati-ati buat yg seneng belok rebah itu standar bakal nggasruk aspal! saya sering kena padahal udah geser badan tapi tetep duluan standar yg nggasruk ketimbang dengkul! kalo ada rider Apache bilang pernah knee down sampe dengkul kena aspal dalam kondisi motor standar ting-ting itu 90% ndobos, 10% doi emang skillnya puanjang.. eh sikilnya.. hehe :peace:

– geser dikit ada ban belakang! ban yg masih asli dari India ini licin banget kalo basah, nggak recomended deh jalan >60 kalo jalan basah ➑ mending cepet-cepet lengserkan! sebelum dia melengserkan kita dari jok Apache! πŸ˜›

– sekitar ban belakang (depan juga) ada swing arm dan shock teleskopik yg terbilang kurus untuk ukuran motor batangan, apalagi deketan ama Byson.. beuh.. nggak usah liat kakinya deh! 😈

– kemudian bagasi aslinya nggak ada ➑ manfaatkanΒ  ruang kosong yg ada di sela bodi belakang buat jas hujan

– dan terakhir di ujung belakang ada lampu rem LED yg cukup keren itu, sayangnya punya saya sudah mati 1 biji yg kanan paling atas saat usianya menginjak 19 bulan. mau ganti kok mahal.. πŸ˜₯ ya udah biarin aja, masih ada 13 biji lagi kok :mrgreen:

 

yang paling depan punya saya πŸ™‚

sekarang menginjak kesan baiknya..

– dilirik abege di jalan kayak di artikel ini πŸ˜›

– njuk trus performanya cukup memuaskan untuk kelasnya, berani lah lawan motor sekelasnya! dari Thunder, Byson, Megapro, Vixi, Pulsar 180, Tiger, sampai CBR150* masih sanggup lah dilawan! akselerasi hingga 100 kpj lumayan cepet, top speed yg pernah saya capai adalah 138 kpj versi speedo. sebagai pembanding speedo Apache sedikit lebih baik hati ketimbang Pulsar 200 (bandingin dengan punya pakdhe saya yg P200 tahun 2008), tapi masih lebih pelit ketimbang speedo Jepang(pernah bandingin dengan Vixi, Tiger, dan beberapa bebek)

– digital speedo yg keren dan gede, ada jamnya ada alarm buat bangunin pagi-pagi juga

– posisi duduknya yang semi racing dikit enak buat jalan agak kenceng >60 kpj, paling nyaman di kisaran 90-100an kpj.

– konsumsi bensin cukup irit dibanding tenaga yg dihasilkan dan cukup premium (artikel konsumsi bensin menyusul..) πŸ˜‰

– eksklusif, belum banyak yg pake, belum tentu seminggu sekali ketemu sodaranya..

– antara ringannya handling dengan kestabilan motor cukup berimbang dan mantep.. buat jalan kenceng di jalur bis-bis gede macam pantura tetep stabil, tapi buat melayani jalan ramai dalam kota juga nggak begitu berat macam Pulsar (no offense buat Pulsar rider πŸ˜‰ ) soale badan saya nggak tinggi gede.. :mrgreen:

– shock belakang MIG-nya cukup nyaman untuk jalan agak jelek.

– untuk layanan aftersales di Jogja (dealer baru) khususnya ketersediaan sparepart lumayan bagus, sparepart fast moving ready, yg bukan fast moving juga beberapa ada, kalo nggak ada pesen paling telat 1 minggu barang sudah ada, pas saya ngganti handle kopling cuma 3 hari udah disms kalo barang telah datang. hanya mekaniknya agak kurang meyakinkan.. perlu banyak cari pengalaman. masih lebih meyakinkan mas Mig29, begawan Kolor Ijo, atopun juragan DOHC kayaknya. :mrgreen:

– kesan baik lainnya adalah si Apache ini telah menemani saya touring ke beberapa daerah di pulau Jawa tanpa masalah, biarpun digeber beberapa jam nonstop nggak ada gejala overheat, ngempos, ato apapun.. dan semoga selamanya tidak.. πŸ˜€ serta semoga segera bisa keluar Jawa. hehe

berikut beberapa gambar Apache saya:

baretnya cakram..

 

oli ngrembes

tanpa bagasi, ruangan bodi kiri kanan jadi bagasi dadakan untuk jas hujan

rear lamp LED, koit 1 biji, santai masih 13... (tapi dadi aneh)

footstep belakang nggak bisa mak plek saat dilipat, serasa ada yg ngganjel

balancer stang udah buluk karena cat ngelothok

top speed yg sempat diabadikan

oiya, adakah bro n sis yg punya usulan nama untuk Apache warna grey saya ini? pengen kasih nama tapi masih bingung ni.. hehe.. mohon usulannya untuk nama si kuda India ini. trims sebelumnya.. πŸ˜‰

demikian semoga berguna dan salam damai.. πŸ˜€

catatan: * = klonengan. ndak sing duwe CBR asli ngamuk nek aku muni Apache isa ngimbangi.. wkwkwk :mrgreen: πŸ˜† πŸ˜›

Ngiseng-ngiseng.. Ternyata Motor yang Kita Kendarai Mempengaruhi Tingkah Laku Cewek di Sekitar Kita

Artikel kali ini ya cuma sekedar ngiseng saja, dari kata iseng lho! bukan ngiseng dalam bahasa Jawa yang artinya (maaf) BAB :mrgreen: dalam beberapa waktu terakhir ketika sedang naik motor dan berhenti di bangjo alias traffic light saya iseng lirak-lirik mengamati keadaan orang-orang yang berhenti juga di sekitar saya, utamanya cewek-cewek yang abg(anak bakul gudeg :mrgreen: )/masih muda(mungkin seumuran anak SMA-kuliah) buat cari pacar :mrgreen: eh salah, maksudnya buat memperhatikan gerak-geriknya.

setelah beberapa puluh kali pengamatan, ternyata dari hasil ngiseng saya mendapati bahwa para cewek itu gerak-geriknya seringkali tergantung dari motor yang kita kendarai. dari pengamatan dengan saya mengendarai 3 motor yang berbeda (Apache, Skywave, dan RC 100) dengan riding gear yang kurang lebih sama (minimal helm fullface, celana panjang, jaket, dan glove) diperoleh hasil yang berbeda-beda.

 

Apache RTR 160

pertama dari Apache dulu, kalo saya rasakan dari dulu kalo naik Apache entah bener ato saya aja yang ke-ge’er-an :mrgreen: tiap saya lewat di dekat kerumunan orang di kampung biasanya kebanyakan dari mereka kepalanya mengikuti gerakan motor saya. 😳 nah sekarang kalo di perempatan, kebanyakan cewek abege biasanya akan menoleh ke arah si Apache, setelah beberapa detik pandangan mereka baru ke atas melihat sang rider. seringkali dengan pandangan dan senyum yang menyejukkan di tengah panasnya sengatan matahari di traffic light. πŸ˜› pandangan mereka seolah sedang melihat seseorang yang super-duper keren.. 😎 (coba kalohelm fullfacenya dilepas… lebih keren lagi!) πŸ˜› πŸ˜†

SW NR

lalu yang kedua dengan Skywave, riding pake yang ini di jalan cenderung nggak dianggap, dicuekin, nggak dapet perhatian tapi nggak dijauhin juga.. yah pokoknya dianggep biasa-biasa saja lah sama para cewek abg, nothing special. 😐

 

RC 100

nah yang terakhir kalo riding pake si RC-Valve 100, pas berhenti di perempatan pasti pada diliatin! tapi… kalo pake Apache pandangan si abg itu menyejukkan hati, kalo pake RC 100 mereka memandang dengan sinis dan kejam! 😈 dan biasanya mereka akan jaga jarak sambil tutup hidung. seolah-olah mereka sedang berada di dekat sampah. πŸ‘Ώ jangan berharap ada cewek abg yang mendekat deh! apalagi tersenyum.. sering malah saya dengar ada orang(bukan cuma abg sih) yang grundelan kalo terkena fogging dari knalpot RC 100. πŸ˜†

yah itulah hasil dari ngiseng saya beberapa waktu terakhir, sekali lagi ini cuma ngiseng! bukan merupakan sebuah hasil survey yang validΒ  yang menunjukkan keadaan sebenarnya di Jogja, dan survey ini tidak dapat dipertanggungjawabkan, kalo saya bilang 70an% orang Jogja setuju pemilihan cewek yang kayak gitu, itu cuma karangan belaka. jangan jadikan artikel ini patokan. oke bro? πŸ˜‰

 

kalo ceweknya naik kayak ginian biar kita naik Ninin 250 juga kayaknya ga bakal dilirik :mrgreen: ( gambar dari SL.com )

 

 

sekian,,semoga berguna dan salam damai.. πŸ˜€