Berkenalan Sama si CiBi, Honda CB150R, Streetfire..

Minggu, 16 Desember kemarin, alhamdulillah mendapat kesempatan untuk berkenalan dan menjajal seekor CB150R yg selanjutnya biar gampang saya menyebutnya CiBi. Sapa sih si CiBi? Sesosok motor baru yg dilahirkan oleh Honda di akhir 2012 ini sebagai langkah menghadapi kiamat, eh si Vixion dan motor-motor lain di kelas menengah yang menyasar segmen anak muda dan bapak muda yang suka tampilan racing. Jadi ini dia nih jagoan baru AHM! Pengen tau lebih lanjut? Selanjutnya biar gambar aja deh yang ngomong..

yg pengen kenalan n tempat ngenalinnya

ruang kenalan

Gambar

yg mengenalkan CiBi pada kita

Gambar

“yg punya nyali ngacung!”

Gambar

beberapa inovasi dari AHM yang bikin berbeda sama si kakak new CBR150

Gambar

para blogger memperhatikan dg seksama sambil jepret-jepret

Gambar

konsumsi bensin CiBi dibanding kompetitor dan emisinya dibanding standar Euro 2

Gambar

performanya dibanding kompetitor yg itu tuh..

ini yg bikin si CiBi pede nglawan kompetitor

Gambar

suasana di ruang perkenalan

dan ini biodata si CiBi

SPESIFIKASI CB150R

Panjang X lebar X tinggi : 2.008 x 719 x 1.061 mm
Jarak Sumbu Roda : 1.288 mm
Jarak terendah ke tanah : 148 mm
Berat kosong : 129 kg
Tipe rangka : Diamond Steel (Truss Frame)
Tipe suspensi depan : Teleskopik
Tipe suspensi belakang : Lengan Ayun dengan Suspensi Tunggal (Sistem Suspensi Prol-Link)
Ukuran ban depan : 80/90Β  17M/C 44P (Tubeless)
Ukuran ban belakang : 100/80Β  17M/C 52P (Tubeless)
Rem depan : Cakram Hidrolik, dengan Piston Ganda
Rem belakang : Cakram Hidrolik, dengan Piston Tunggal
Kapasitas tangki bahan bakar : 12 liter
Tipe mesin : 4-Langkah, DOHC, 4-Katup, Silinder Tunggal
Diameter x langkah : 63,5 x 47,2 mm
Volume langkah : 149,48 cm
Perbandingan Kompresi : 11.0 : 1
Daya Maksimum : 12,5 kW (17,0 PS)/ 10.000 rpm
Torsi Maksimum : 13,1 Nm (1,34 kgf.m)/ 8.000 rpm
Kapasitas Minyak Pelumas Mesin : 1,0 Liter pada Penggantian Periodik
Kopling Otomatis : –
Gigi Transmsi : 6-Kecepatan
Pola Pengoperan Gigi : 1 – N – 2 – 3 – 4 – 5 – 6
Starter : Pedal & Elektrik
Aki : MF 12 V – 5 Ah
Busi : –
Sistem Pengapian : Full Transistorized

dan tentang si CiBi lainnya bisa kita telusuri di artikel-artikel blog yg tergabung Koboys atau Indomotoblog πŸ˜‰

pertanyaan berikutnya adalah gimana sih rasanya nunggangi si CiBi? tunggu episode selanjutnya.. πŸ˜€

bonusss:

bersiap mencicipi Cibi

to be continued… :mrgreen:

Lexam,,Lexam,,dan Lexam! Sebuah Strategi Hebat Yamaha Indonesia?

haiss.. rame bener nih di dunia maya (blog/facebook dsb) pada ngomongin si Lexam ini, bahkan sedikit demi sedikit seperti mampu menyingkirkan CBR yg sebelum Lexam launching merupakan aktor nomor satu. apa sih yang menarik dari si Lexam? kok sampe segitu ampuhnya menyaingi CBR.. karena jenis baru (bebek matik)Β  kah? nggak juga, Revo AT udah duluan. jawabannya ya tentang harga! entah apa yg dipikirin YMKI hingga membanderol produk barunya ini 16,4 jutaan, lebih mahal ketimbang saingannya padahal dengan teknologi yg nggak terlalu wah ato malah bisa dibilang agak inferior dibanding produk tetangga.

saya di sini nggak akan bahas masalah teknologi si Lexam, ataupun mengkritik YMKI soal pricingnya. sudah banyak blog yg bahas dan sebagian besar setuju Lexam saat ini overprice! bahkan seorang dedengkot FBY pun ikut mengkritiknya! (bener-bener fansboy yg perhatian dg idolanya πŸ˜€ ) saya cuma mau berandai-andai, semacam reality show jika aku menjadi lah.. :mrgreen: jika aku menjadi pelatih YMKI(emang bal-balan?!) maksude semacam perancang strategi gitu lah (mbuh apa basa gaule) , dan akan mengeluarkan Lexam pada kondisi seperti kemarin di mana kompetitor sudah lebih dulu menyerang dengan Revo AT, apa yg kulakukan? pertama liat dulu calon produk sendiri, apa sih keunggulannya? hmm.. bodi okelah.. cc gede bolehlah.. fitur lumayan.. trus teknologi, waduh kalah nih.. lawan udah injeksi, step 3 pula.. kita punya masih karbu.. jelas orang yg cukup ngerti motor walau sedikit tau kalo injeksi itu lebih mahal ketimbang karbu. Lexam vs Revo AT, IMHO sedikit seperti Byson vs Vixion. pertarungan desain vs teknologi! jelas Byson yg cukup inferior soal teknologi ditaruh pada harga di bawah Vixion meski desainnya aduhai + kaki kekar, speedo keren, knalpot modern.. tetap Vixion lebih mahal.

terus di mana saya harus taruh Lexam? berkaca kasus Byson, berarti di bawah lawan dong? nggak ah! konvensional banget itu,,teknologi sedikit inferior terus harga lebih murah! orang bilang mah wajar, biasa cah.. saya akan pasang Lexam di atas harga lawan! keren kan?? 😎 “nggaaak!” kata konsumen sepakat.. 😈 di sini, awal peluncuran, yg kita butuhkan adalah pemberitaan yg fantastis tentang produk kita! apalagi ini jenis baru, butuh banyak usaha untuk mengenalkan ke calon konsumen. apakah itu bisa didapat dengan harga lebih murah namun teknologi juga di bawah? paling pemberitaan cuma standar-standar aja.. ini lho motor Y lebih murah! ya iyalah teknologi kalah.. biasa itu mah, dalam waktu sebentar saja produk sudah mulai terlupakan! kecuali lebihΒ  murahnya jauuh! tapi bangkrut dong perusahaanku ntar, bikinnya juga pake modal oi! jadi keputusan saya taruh harganya di atas lawan saat launching! pemberitaan pasti gila-gilaan! biarlah dicemooh dulu sama blog-blog yg kebanyakan dikenal independen itu.. yg penting produkku secara tak langsung dipromosikan, jadi headline di berbagai media dunia maya! semisal di TMCblog, pak Bonsai, atau bro Iwan ini. toh kebanyakan blogger pasti juga menunjukkan kelebihannya, meskipun mungkin sedikit porsinya.

yak sampai sini saya masih sejalan dengan apa yg dilakukan YMKI, begitu juga efek pemberitaan yg bombastis sesuai rencana.. tinggal berikutnya yg saya lakukan adalah membuat promosi di tv, koran, dsb. karena masih ada calon konsumen yg belum begitu melek internet, dan biasanya kurang melihat sisi teknologi, yg penting desain dulu. sambil melihat permintaan konsumen akan Lexam, jika ternyata mencapai target, ya udah.. apa orang bilang terserah toh target penjualan tercapai, untungnya gede pula! kaya raya kita! πŸ˜€

tapi.. gimana kalo target tak tercapai dg selisih cukup jauh? ya apa boleh buat, kemarin kan kita pasang harga penjualan cukup tinggi dibanding modal, untungnya ketinggian mungkin. yoo mulai menurunkan harga, step by step hingga mencapai harga yg realistis, tapi masih cukup untung lah, sambil diitung-itung biar tercapai ➑ jumlah penjualan X laba = semaksimal mungkin. toh modal bikinnya nggak sebanyak produk bikinan lawan yg canggih itu, pasti bisa lah taruh di bawah harga lawan meski sedikit.. sampai sini pasti beberapa media menyampaikan ke konsumen, ini lho produk yg dulu mahal sudah murah! yes dapet promosi kedua! konsumen pun dipastikan jadi memikirkan lagi.. dan sesuai hukum ekonomi, harga turun permintaan meningkat.. target penjualan pasti semakin dekat! πŸ˜€

oiya, gimana kalo lawan bikin versi karbunya? hehehe.. kayaknya nggak, kalopun iya, bukan ancaman serius selama harga nggak jauh. produk kita menang desain yg fresh dan keren kok.. kelebihan lawan yg mutlak ya cuma injeksinya itu, yg lain nggak jauh beda lah..

yahh.. itu cuma andai aku yg bikin strategi sih, seorang yg sangat awam tentang dunia marketing, tapi moga-moga aja YMKI besok melakukan yg kayak gitu alias menurunkan harga Lexam.. kalo nggak? ya udah nggak usah dibeli deh kalo merasa kemahalan, kalo merasa cocok ya silahkan.. nggak dilarang untuk beli kok.. pilihan di tangan konsumen bro! πŸ˜‰

semoga berguna dan salam damai.. πŸ˜€

gambar nyanthol dari blognya bro Iwan Banaran dan nyolong di Google

Nengok si VFR Kecil,,All New CBR 150

Iseng-iseng tadi pulang kuliah mampir di Superbike jln Kyai Mojo gara-gara liat penampakan sesosok makhluk cakep, yaitu mbak-mbak SPG motor yg ramai diperbincangkan di jagat indomie telor kornet a.k.a internet, New CBR 150! ternyata di sana sudah ready stok yg warna hitam dan tritone merah-putih-biru. kesan pada pandangan pertama ialah: ternyata lebih cakep aslinya daripada yg di gambar! ibarat cewek dengan bodi montok, mata yg jernih dan berbinar, kaki kekar(cewek SGM nih alias sikil gebuk maling :mrgreen: ) hidungnya yg di internet keliatan rata kalo dari samping, ternyata aslinya nggak begitu pesek banget, walau masih pesek juga πŸ˜†

selanjutnya duduk di joknya yg ternyata agak keras, merasakan ergonominya, agak mirip Ninja 250, dengan badan sedikit lebih tegak. seat height-nya pun bersahabat untuk saya yg memiliki tinggi badan 170 cm, kedua kaki menapak sempurna.

coba nyalain kontak, lampu langsung nyala khas motor CBU Thailand yg tanpa saklar lampu. panel di dashboardnya terlihat simpel tapi tetep informative dan lebih keren dibanding CBR lama berkat tampilan digitalnya. selanjutnya nyalain mesin.. hmm.. suara dari knalpotnya cukup halus, suaranya masih lebih bertenaga knalpot FU. saat gas diputer, indikator rpm bergerak dengan sangat responsif.Β  sayangnya ga bisa ditest jalan, marai penasaran karo performane..

terakhir soal harga, di Superbike motor cakep ini dapat dipinang dengan harga 42,5 juta rupiah. kalo berminat langsung saja ke sana, ato bisa juga ajak saya kalo mau beli, ntar tak bantu n dapet bonus deh! πŸ˜‰

 

tak bantu ngicipin n dapet bonus foto bareng saya+nampang di blog sini gratis! :mrgreen: πŸ˜† πŸ˜›

kayaknya mau diantar ke rumah juragan chips a.k.a sang peneliti nih!

sekian,,semoga berguna dan salam damai.. πŸ™‚

 

Njajal Yamaha Byson,,sang Pendekar!

Minggu 28 November 2010, bertempat di angkringan favorit Koboys para blogger dan komentator di area Jogja dan sekitarnya berkumpul, dan ternyata ada salah satu motornya orang sabar bro! Yamaha Byson! gimana nggak sabar lha wong sejak gosip kemunculannya hingga muncul beneran jaraknya bertahun-tahun :mrgreen:
daripada kelamaan langsung wae ke si Byson ➑

dari kesan pertama lihat, inilah sesosok pendekar! alias pendek kekar! :mrgreen: dilihat dari samping Byson tampak agak pendek a.k.a buntek, tapi tak dapat disangkal kalo perawakannya sangat kekar, mantap lah buat mejeng! B-)

kemudian liat agak deket, speedonya keren euy! tachometernya digital pula dengan pergerakan mirip FXR, ato lebih jauh mirip yang kadang nongol di tipi saat balapan MotoGP itu tuh.. πŸ˜€ lalu ke belakang ada pegangan yang cukup unik, dua buah segitiga. wah kalo yang suka pake box kayaknya agak rumit tuh pasang braketnya. dan terakhir lampu belakangnya.. aneh menurutku. tapi mungkin karena belum terbiasa aja.

selanjutnya test ride di seputar terminal Palbapang. begitu duduk dan pegang stang terasa agak kurang mantap posisi badan yang tegak, saya pribadi lebih suka yang agak menunduk ketimbang yang tegak gini. akselerasi di gigi 1 dan 2 terasa cukup berisi, sayang ga bisa nyoba top speed. peredam kejutnya juga terasa enak melibas aspal di dalam terminal yang tidak terlalu mulus. tapi saat berbelok, entah kenapa kok saya agak kurang yakin, mungkin pengaruh riding positionnya dan gara-gara stang baplangnya itu. terakhir mesinnya saat bekerja cukup minim getaran, dan suaranya juga hualuusss.. mirip motor bebek malahan.. IMHO kurang keren suaranya untuk motor sekeren ini.

apa lagi ya? itu dulu saja lah.. semoga berguna dan salam damai.. πŸ™‚

Njajal NMP di New Brotheroad Megapro!

setelah bahas acaranya, kali ini bahas motornya! Honda New Megapro! sebelum mulai test ride, peserta test ride dipersilahkan mempergunakan safety gear dari Honda. kemudian tak lupa foto-foto bentar di atas NMP πŸ™‚

narsis sithik.. πŸ˜‰

sambil menunggu peserta lain memakai safety gear dan foto-foto saya sempatkan untuk merasakan beberapa hal di NMP yang saya jajal versi CW, yaitu ergonomi.. hmm.. begitu duduk dan pegang stang langsung teringat Tiger revo di pikiran saya, posisinya nyaman dan santai, bisa duduk tegak yang kata banyak orang enak buat jarak jauh. kemudian coba puter kunci kontak ke on, cobain lampu-lampu dan klakson, liatin speedometer yang ternyata keren juga dengan lampu LCD-nya warna biru, hanya saja menurut saya sama seperti ulasan mas Hadi di sini, kok kecil banget ya angka speedometernya? kurang lebih mirip ukuran speedo Satria FU. saat jalan jadi butuh waktu lebih untuk nengok, tapi no problem lah.. trus ketok-ketok tangki, suaranya mirip ma MPL, tapi semoga saja ada peningkatan kualitas karena beberapa pengguna MPL mengeluhkan masalah tangki seperti dikeluhkan di sini. sempat tengok ke bohlam lampunya juga, wah ternyata bentuk bohlamnya sama ma Megapro lama.. bukan HS1 ato H4 seperti perkiraan bro Dipo di sini, lalu coba cek spek si NMP di situs AHM, ternyata ga ada bohlamnya pake apa n berapa watt. downgrade-kah dari Dazzler di India sono? embuhlah.. mungkin yang punya NMP bisa kasih pencerahan..

rombongan test ride Koboys start

selanjutnya siap-siap jalan! rute test ride sendiri dimulai dari Mc’D jln. Jendral Sudirman ke arah selatan, kemudian perempatan dekat lapangan sepakbola SMA 3 Jogja belok kiri arah Telkom, pertigaan barat Telkom ke kiri arah Gramedia, perempatan Gramedia ke kiri balik lagi ke Mc’D. karena jalur yang kurang lebih cuma sekitar 3-4 km dan jalanan lancar tapi di beberapa ruas cukup ramai memaksa rombongan test ride tak bisa terlalu dalam menjajal kemampuan NMP, tapi lumayanlah. saat dari Mc’D ke selatan jalan cukup sepi, sengaja saya agak melambat untuk bikin jarak dengan motor di depan, lalu coba aksel. tarikan terasa lumayan dibanding Megapro Lama walaupun ga terlalu bengis, mirip Vixi menurut saya.. sayangnya baru gigi 3 @60an kpj rombongan udah kesusul. lalu bikin jarak lagi :mrgreen: coba geber gigi 1, mentok di 34an kpj jarum takometer bergetar hebat menunjuk sekitar 10.000 rpm, lalu gigi 2 hingga 56 kpj juga di sekitar 10.000 rpm, kayaknya limiter bekerja di sekitar rpm ini. untuk handling cukup ringan dan lincah, saat berbelok agak rebah dikit banget juga enak. tapi saat lewat jalan yang kurang mulus suspensi terasa keras, mungkin yang saya dapat ini monosoknya distel hard, lupa nanya ni.. untuk lampu sendiri sebarannya luas dan cukup terang untuk melaju di malam hari(kebetulan testnya abis maghrib). untuk persneling terasa empuk, netralin pun gampang, cuma tuas persneling yang belakang rasanya agak susah diinjak, karena ukurannya terlalu kecil dan letaknya terlalu mepet mesin. terakhir piranti pengereman depan belakang (cakram semua) terasa mumpuni untuk mengurangi laju si NMP.

setelah test ride

demikian hasil njajal NMP kali ini, semoga berguna dan salam damai..