Kenapa Skutik Pake Belt, Bebek Pake Rantai????

Sebuah pertanyaan yang akhir-akhir ini menggelayut di pikiran saya, hingga penasaran apa alasannya serta apa kelebihan masing-masing. Padahal sebenarnya keduanya memiliki fungsi yang identik, sebagai penyalur putaran dari mesin menuju roda belakang. Lalu jika memiliki fungsi yang sama kenapa ga pake salah satu saja, pilih yang lebih memiliki keunggulan tentunya. Sementara salah satu motor baru jagoan AHM, Revo AT, dan (mungkin) calon gacoan YMKI, Lexam, justru memakai keduanya, bukankah pemborosan sekaligus malah jadi memiliki kelemahan dari kedua benda itu (rantai dan belt red.)??

 

ReMatic

 

Menurut saya sendiri, dari 2 tipe motor tersebut(kebetulan ada Shogun n Skywave di rumah) yang pake rantai harus lebih sering merawatnya dengan membersihkan dan melumasi karena posisi rantai ya terbuka sering kena debu dan kotoran, sementara yang pake belt kadang khawatir jika sudah mendekati masa penggantian sekitar 20000 km takut sekonyong-konyong putus di tengah jalan kan repot, karena posisinya yang tersembunyi lebih sulit dikontrol dan menggantinya pun cukup rumit, bahkan tak semua bengkel pinggir jalan menyediakan gantinya. Tak seperti rantai yang relative lebih banyak tersedia di bengkel pinggir jalan dan kalaupun tak ada bisa diakali untuk sementara jika putus. lha kalau belt+rantai? jadinya kan mesti sering bersihin dan nglumasi rantainya, tapi juga ngrawat belt yang kalo tak terawat n rutin dikontrol+ganti tepat waktu bisa-bisa tugel di tengah jalan dan bakal repot cari+pasang gantinya.

 

Lek Sam

 

Adakah kangmas-mbakyu yang bisa membantu menjawab kenapa bebek pake rantai, skutik pake belt, dan tambah lagi betik pake dua-duanya? Mari berbagi..😉

gambar ambil dari tempat mas Dnugros dan jakartamotorhonda

Tinggalkan komentar

25 Komentar

  1. tenang bro…belt itu udah applied std internasinal..kayak ukuran bearing dan rante juga…so bengkel2 (mobil) pasti punya…..

    Balas
  2. Oo.. Jadi malah di bengkel mobil to? Soale dulu pernah temen kasus belt motor matiknya putus, cari di bengkel motor pinggir jalan ga punya. Terpaksa deh dorong lumayan jauh ke dealer resmi.. Maturnuwun infone mas!😀

    Balas
  3. podium 3 kah?

    jelas kenapa scuter matic pake belt, karena peruntukannya “matic” / CVT continuous variable transmission menggunakan media belt sebagai penggerak / penyalur perubahan gerakan pulley makanya pake belt, coz rantai tidak memungkinkan untuk menyalurkan putaran yang sangat variable ” dengan system matic” tsb,
    ada lagi sich, media laen, yakni liquid / matic system fluida nah yang ini rumit dan pastinya terlalu mahal untuk dipasang di scoter matic yang biasa dipake ibu2 muda belanja ke pasar😀 kalo mau lihat ya di balik kap mobil matic triptonik……

    weleh mbulet yo? 😀

    ato jangan2 mas moko pura2 ga tau?😀

    Balas
    • tafridefraaz

       /  9 Oktober 2010

      liquid cocknya buat motor masa depan ya kang aziz…..:mrgreen:

      Balas
    • wah begono ternyata.. jawaban yg sip!
      dan saya memang pura-pura tau mas.. pura-pura tau, aslinya nggak tau babar blass..😆

      Balas
  4. waaa setuju sama kalimat terakhir komen kang azizy

    kura kura dalam perahu

    ngetest ikiiiiiiiiii:mrgreen:

    Balas
  5. kalo harley? kan juga pake belt juga tuh, bahkan ada juga yang ganda campuran kaya revo at😀

    Balas
    • harley belom pernah tak brengkali.. jadi lebih ga tau lagi.:mrgreen:
      udah ada ganda campuran, kapan ya ada single campuran?😆

      Balas
  6. kuatan mana yah mas bro, secara aku blm pernah punya matic

    Balas
  7. Hmmm… Komen paan ya ? ga mudeng matic🙂
    yang jelas kalo rante motor sering2 dilumasi biar suaranya tetep alus tur ga ngambek pengin ganti😀

    Balas
  8. mengharap artikel a baru

    Balas
  9. absen ajah mas bro

    Balas
  10. belt sebenernya usianya bisa sangat penjang, tergantung kualitasnya, kalo rantai paling lama 3 thn udah minta ganti ( tergantung pemakaian ). Knp pakai dua-duanya ??? syarat transmisi CV memang kudu make belt, karena tdk oper gigi dan menggantungkan pada lebar bukaan puli sesuai beban mesin dan j alan,dan karena di be-tic ukuranya sangat pendek, usia tentu akan lebih sangat panjang drpd yg di full matic. tuzz knp pake rantai ?? coz rantai lebih flexible gonta ganti sproket sesuai selera rider, dg rantai pula mesin tidak perlu ikut-ikutan ajrut-ajrutan ngikut shockbeker kayak matic biasa, jadi mesin bisa diem di tempat. benefit ??? tentu saja pada getaran selama perjalanan yg tidak ikut-ikutan menghajar mesin, bayangkan jika mesin itu sendiri sudah punya banyak getaran, masih ditambah getaran krn jalan yg tidak karuan sakkarepe dewek ….

    Balas
    • uwis tak takoni, jebul pabrike ra isa omong je mas.. aku malah dikira wong kenthir ngomong karo pabrik.😆
      langsung menuju lapak➡

      Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: