Laporan Jalan-jalan,,Jogja-Aceh (bagian IV)

18 September, tak terasa sudah hari ke-4.. sudah sekitar separo rencana waktu perjalanan. kali ini rencananya kita akan menempuh Jambi-Pekanbaru! lagi-lagi start dimulai jam 6 pagi, mulai dari  kota Jambi keluar mencari jalan lintas timur Jambi-Riau. sekitar 2 jam dari sana kami sampai di Merlung, kemudian mampir dulu di bengkel resmi Yamaha karena Pio sudah waktunya ganti oli.

Pio setelah ganti oli @dealer Yamaha, Merlung, Jambi

setelah ganti oli kita cari warung makan buat sarapan, nemu warung yang tampaknya sederhana mandheg situ deh. setelah makan dengan menu dan porsi secukupnya, trus bayar.. alamak!! jebul larang tenan! di warung yang sederhana dan pilih menu sederhana juga habis lumayan, kalo di Jogja sih dapet lah makanan cukup mewah di restoran.. entah kalo mungkin dithuthuk karena kita dari jauh. yo wis lah.. sing penting wareg😛

trus kembali lanjutkan perjalanan, lagi-lagi jalanan Jambi emang top! mulus dan khas pegunungan, aseek! salut dah untuk Jambi soal jalannya, yang kita lewati bisa dibilang hampir 100% mulus.. tapi tak lama kita sudah sampai di perbatasan Jambi-Riau, tampak gapura masuk Riau yang megah di pinggir jalan.

selamat datang di Riau!

hmm.. kalo liat gapuranya yang mantep, kayaknya jalannya juga bakal jos nih..(batinku) abis foto-foto lanjutlah kita,,eh baru berapa ratus meter.. kok?! bolong-bolong dab jalannya! waduh.. ngeri lah bolongnya..😦 jadi cuma bisa jalan 40an kpj saja sambil pilih-pilih jeglongan yang ga terlalu parah (bukan pilih yang mulus) cukup panjang jalan yang rusak parah.. sempat ada yang lumayan bagus saat mau masuk Pekanbaru, tapi ternyata setelah itu jalannya malah ada yang belum diaspal penuh debu hingga jarak pandang cuma sekitar 10 meter😯 (catatan: saya mengambil jalan ke arah terminal) ada juga bolongan yang gedenya kurang lebih seukuran mobil dan dalemnya mungkin setengah meter lebih😕 ngeri cah..

minyaknya lagi disedot

pas mampir ngisi bensin di Pekanbaru, pertamaxxx-nya saya liat Apache sepanjang perjalanan, tapi lagi parkir ga tau yang punya di mana. selangka itu ternyata Apache.. jadi bangga juga punya motor langka, tapi sedih juga ga banyak temen kalo di jalan. padahal Pulsar yang sama-sama brand baru dari India aja jauh lebih banyak di jalan..😦

saat sampai Pekanbaru ternyata baru jam 4an, setelah pikir-pikir tanggung kalo stop situ, kita nyicil lanjut lagi aja ke kota berikutnya, tujuannya Duri. di peta kayaknya sih deket, tapi ternyata jauh juga..😆 saat maghrib kita masih di daerah pegunungan setelah melewati kawasan Chevron di Minas. sekitar jam setengah 8 kita baru sampai di kecamatan Kandis, tanya-tanya Duri masih sekitar satu jam, trus kalo ke Kota Pinang (Sumut) masih cukup lama dan infonya melewati jalan yang agak rawan kejahatan kalau di malam hari. akhirnya kami putuskan lanjut sampai Duri dan sampailah di Duri jam 9 malam, dan kita cukupkan perjalanan untuk hari ini..🙂

Tinggalkan komentar

8 Komentar

  1. weww..jeglongannya bisa buat mandi ngk masbro??:mrgreen:

    Balas
  2. Kalo abis ujan kayaknya bisa buat berendam sekalian sama motornya tu! Xixixi
    wong panjang x lebare sak mobil, melintang neng dalan..👿

    Balas
  3. Embuh

     /  6 Oktober 2010

    makanya gan, motor disumatra (terutama didaerahku) gak perlu terlalu kenceng (yang penting fungsi atau gaya aja), buat yang punya kelebihan uang beli motor mahal paling2 cuma buat koleksi, hoby atau gengsi2an aja.. motor kenceng gak terlalu guna kayaknya, spido baru mulai naik 100 aja udah ada lubang.. ampun deh..

    Balas
  4. @Embuh
    kalo gitu Byson ato Minerva cocok ya mas? Kan keren2 tu buat gaya woke banget..😀

    Balas
  5. Jalan brlubang gara2 truk pengangkut kayu ilegal gan…🙂

    Balas
  6. waaa.. Ora ngliwati nggonku ki…

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: