Masa Inreyen Motor Baru, Pripun Ingkang Leres??

Mungkin banyak orang yang berbeda pendapat tentang hal ini, ada yang ikut buku petunjuk, ada yang langsung pelintir gas sementok-mentoknya. Saya sendiri dalam penggunaan awal Skywave 125 dan Apache 160 RTR lebih prefer untuk mengikuti buku petunjuk, walaupun kadang kalo kelupaan dan ada yang agak bikin panas juga 1-2 kali mblandhang dari batas yang ditentukan, maklumlah darah muda.😛

Lalu apa alasan yang membuat saya lebih pilih cara ini? Alasannya, motor tak anggep aja layaknya manusia, yah iklan AHM jaman dulu yang pake grup band Seurius tu kan bilang,”motor bagai manusia!!” selayaknya manusia, kalo ditunggangi untuk pertamaxxx kalinya kan pelan-pelan dulu biar ga sakit, baru setelah terbiasa beberapa menit kemudian(motor berarti sekian kilometer) semakin meningkat kecepatannya, setelah terbiasa bolehlah sepuasnya alias secepat mungkin yang anda dan tunggangan anda mampu. Kalo pertamaxxx kali langsung kenceng, kasihan tunggangannya ntar bisa-bisa sakit. Katanya sih.. Soale saya sendiri belum pernah menunggangi manusia.. xixixi:mrgreen:

Untuk alasan tentang ini pun ada berbagai macam sebagaimana di media-media lain telah membahasnya, contohnya dari narablog mas Tri, c1p1, bro Iwan ato di sini dan masih banyak lagi di dunia maya yang bahas inreyen dengan berbagai cara beserta alasannya. Tinggal anda pilih gimana yang anda suka, resiko tanggung sendiri..😛

semoga berguna & salam damai..

Tinggalkan komentar

15 Komentar

  1. dismas not dimas

     /  6 Agustus 2010

    leres sanget niku…

    mboten kepareng digas pol mas menawi tasih anyir…

    Balas
  2. distrolabs

     /  6 Agustus 2010

    heheehhe …
    ibarat nya pengantin baru yah mas bro ….
    pelan dulu .. di rasa rasa ..
    kalo dah enak baru di ……
    :D:D

    Balas
  3. ^distro…
    langsung embat….. hehehehehe…..

    Balas
  4. berminat nunggangi manusia??….xixiixix:mrgreen:

    Balas
  5. Rung tau reyen anyar
    taune reyen bore up

    Balas
  6. deede

     /  25 September 2010

    memang beda mas… cara inreyen menentukan ketahanan mesin buat jangka panjang… ikut petunjuk sekali-x sedikit melampau gak paa pa… ^_^

    Balas
    • setujuuuh…!
      kalo harus tertib terus-terusan ikut petunjuk susah juga, bisa disalip orang ngepit onthel..:mrgreen:

      Balas
  7. hartono

     /  5 Februari 2011

    alon along sing penting kenceng.

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: